Techno

Cara Cek IMEI HP di Situs Kemenperin, Bila Tak Terdaftar Ponselmu Berarti BM/Ilegal

Simak cara cek IMEI HP di situs imei.kemenperin.go.id. Awas kena blokir bila HP mu BM alias ilegal. Pemerintah melalui Kementerian Perindustrian (Kemenperin) akan memblokir peredaran ponsel ilegal alias blackmarket (BM) di Indonesia. Mekanisme pemblokiran HP BM menggunakan deretan nomor Internasional Mobile Equipment Identity (IMEI) sebagai acuan.

IMEI yang tidak terdaftar pada mesin identifikasi milik Kemenperin, akan diblokir oleh operator seluler, sehingga ponsel tidak akan dapat digunakan. Anda dapat mengecek apakah IMEI di ponselnya, terdaftar atau tidak dalam mesin identifikasi milik Kemenperin. Bila terdaftar, selamat, ponsel Anda masih bisa dipakai alias HP Anda asli!

Bila tidak, artinya ponselmu ilegal alias BM, siap siap saja diblokir dan berakhir jadi barang rongsokan. (Cara cek IMEI di ponsel dan link situs Kemenperin bisa Anda akses di akhir berita.) Diketahui, Kemenperin menggandeng dua kementerian lain, yaitu Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) dan Kementerian Perdagangan (Kemendag) bertekad memberantas peredaran ponsel BM.

Kemenperin memiliki sistem validasi IMEI yang dapat mengecek apakah ponsel tersebut ilegal atau tidak. Sementara Kemenkominfo nanti akan meminta operator seluler untuk memblokir jaringan yang digunakan oleh ponsel yang teridentifikasi ilegal. Kemudian Kemendag akan mengawasi proses perdagangan ponsel tersebut.

Rencananya, aturan IMEI bakal diterbitkan pada 17 Agustus 2019, bertepatan dengan peringatan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia (HUT RI) yang ke 74. Namun dalam perjalanannya, seperti yang sudah seringkali terjadi, proses penerbitan regulasi tersebut berlarut larut. Bahkan, beleid ini hanya tinggal menentukan waktu penandatanganan bersama antara Kemkominfo, Kemdag, dan Kemperin.

"Naskah (IMEI) sudah final dan sudah ada di meja Pak Menteri. Tinggal menunggu waktu penandatanganan secara bersama dengan Menteri Perindustrian dan Menteri Perdagangan," ujar Ferdinandus Setu, Plt Kepala Biro Humas Kementerian Kominfo, Jumat (6/9/2019). Meski demikian, Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika (Ditjen SDPPI), Ismail memprediksi, butuh waktu sekitar enam bulan setelah kebijakan diteken lalu diimplementasikan. Menurut Ismail, waktu tersebut dibutuhkan karena ketiga kementerian setidaknya harus mempersiapkan 8 hal.

Dikutip dari Kompas.com, kedelapan hal itu adalah persiapan mesin SIRINA, penyiapan database IMEI, pelaksanaan tes, sinkronisasi data operator seluler. Termasuk sosialisasi, penyiapan SDM, SOP tiga kementerian, dan penyiapan pusat layanan konsumen. "Perkiraan kami untuk delapan hal ini butuh waktu enam bulan."

"Setelah itu, peraturan tersebut akan live dan dieksekusi oleh operator." "Sebelum enam bulan pasti ada evaluasi lagi," ungkap Ismail dalam sebuah diskusi di kantor Kemenkominfo, Jumat (2/8/2019). Satu pertanyaan yang muncul adalah mengenai nasib ponsel BM yang dibeli sebelum aturan itu diteken?

Kemenperin memastikan, ponsel blackmarket yang telah dimiliki sebelum aturan ditekene tidak akan langsung terblokir. Menurut pihak Kemenperin, akan ada proses "pemutihan" dalam jangka waktu tertentu. Pemutihan adalah periode di mana pemilik ponsel BM bisa meregistrasikan nomor IMEI mereka ke database Kemenperin.

Sehingga ponsel mereka tidak terblokir setelah regulasi mulai diterapkan. Selain itu, pertanyaan yang juga sering muncul adalah bagaimana jika membeli ponsel di luar negeri setelah aturan diteken tersebut. Menurut Kemenperin, setelah regulasi ditandatangani, pengguna tidak akan lagi bisa menggunakan ponsel yang dibeli di luar negeri.

IMEI merupakan kode unik yang terdiri dari 15 digit/angka yang dimiliki oleh tiap transceiver perangkat telepon seluler. Nomor identitas setiap dikeluarkan GSM Association untuk setiap slot kartu yang dikeluarkan produsen ponsel. Perangkat ponsel yang memiliki dua kartu SIM dengan 2 transceiver memiliki dua nomor IMEI yang berbeda.

IMEI digunakan oleh jaringan GSM untuk mengidentifikasi perangkat telekomunikasi yang mencoba tersambung dengan jaringan tersebut. IMEI lantas didaftarkan ke Kemenperin saat ponsel hendak dijual di Indonesia dan dikumpulkan di database. Nah, database inilah yang menjadi patokan apakan IMEI ponsel kita terdaftar atau tidak.

Cara mudah cek IMEI di ponsel, ketik *#06# pada ponsel. Cara ini berlaku untuk semua jenis dan merek ponsel, termasuk iPhone, Vivo, Xiaomi, Samsung, Oppo, Nokia, dan lainnya. Bisa juga dengan masuk ke bagian setting (pengaturan).

IMEI biasanya tertera di bagian About Phone (Tentang Ponsel). Kemenperin telah mempersiapkan situs untuk keperluan pengecekan status IMEI. Anda bisa langsung masuk ke situs imei.kemenperin.go.id atau klik link di bawah ini.

Bila ponselmu asli, maka muncul tulisan IMEI terdaftar di database Kemenperin. Begitu juga sebaliknya. Selamat mencoba.

Baca Juga

Akhirnya, Call of Duty Mobile Bakal Rilis, Catat Tanggalnya!

Reima Eisya

Supercell Gandeng Line untuk Dukung Esports di Indonesia

Reima Eisya

Whatsapp, Instagram dan Facebook Eror, Tagar #WhatsappDown Trending di Twitter

Reima Eisya

Turis Asing yang Berlibur ke Indonesia Wajib Lapor IMEI Ponsel Jika Tinggal Lebih dari 30 Hari

Reima Eisya

Instagram Dikabarkan sedang Menguji Fitur Stiker Baru: Ada Video Musik Beserta Liriknya

Reima Eisya

Hindari Kesalahan Umum Fotografi dengan Smartphone

Reima Eisya

Saatnya Menerapkan Sistem Pengarsipan Dokumen Secara Digital

Reima Eisya

Melihat Perbandingan Chipset Helio P60 dan Snapdragon 660

Reima Eisya

11 Juli Huawei Cloud Gelar Indonesia Enterprise Service Summit 2019

Reima Eisya

Ada yang Baru di Update Fortnite Season 8, dari Gunung Berapi hingga Pirate Cannon

Reima Eisya

Anchanto dan Telkom Indonesia Kengembangan Solusi Manajemen E-Commerce untuk Bisnis Lokal

Reima Eisya

Persiapan Berbuka di Jalan: Mulai dari Minuman sampai Aplikasi Pengingat Azan

Reima Eisya

Leave a Comment