Kesehatan

Kehilangan Indra Perasa & Alami Masalah Pencernaan Ciri-ciri Corona Tanpa Gejala Umum

Seseorang yang terpapar virus corona atau Covid 19 akan mengalami berbagai macam gejala. Gejala virus corona yang paling umum ialah demam tinggi dan batuk kering. Dalam kasus yang lebih parah, gejala Covid 19 meliputi kesulitan bernafas.

Namun, beberapa dokter yang menangani pasien virus corona, melihat beberapa gejala lain yang biasanya tidak dikaitkan dengan Covid 19. Seperti yang dilansir , wakil direktur medis di perusahaan telemedicine K Health, Dr. Edo Paz, mengungkapkan: "Gejala tambahan yang dialami orang orang yang terkena virus corona yaitu hilangnya indera pembau dan perasa, sakit perut, nyeri badan, dan mual."

Masalah pencernaan, termasuk mual, diare, dan bahkan muntah, agak lazim pada pasien COVID 19. David Hirschwerk, seorang spesialis penyakit menular di Northwell Health, penyedia layanan kesehatan terbesar di New York, mengatakan bahwa dari apa yang dia lihat "Ada 10% pasien yang memiliki gejala masalah pencernaan." Namun, apa yang belum dipahami oleh para dokter adalah mengapa ada begitu banyak gejala virus corona.

"Komunitas medis belum tahu mengapa virus corona mempengaruhi orang secara berbeda, dan beberapa ada yang lebih parah daripada yang lain," kata Paz. Namun, Dr. Rishi Desai, kepala petugas medis di Osmosis, percaya bahwa gejala ada hubungannya dengan bagaimana virus corona masuk dan bergerak ke dalam tubuh orang yang terinfeksi. "Setiap orang memiliki sistem kekebalan tubuh yang unik, dan akibatnya, beberapa orang akan mengalami reaksi yang agresif terhadap COVID 19, sementara yang lain biasa saja," kata Desai.

"Gejala umumnya timbul sesuai di mana virus berada di dalam tubuh." Masih dilansir Business Insider , Desai mengatakan virus corona yang pertama kali mengenai hidung dan belakang tenggorokan, menyebabkan gejala gejala seperti flu biasa, termasuk hidung tersumbat, pilek, dan sakit tenggorkan. Di tahap itu, beberapa pasien akan kehilangan indra penciuman dan indra perasa.

Selanjutnya, kata Desai, virus yang berpindah ke paru paru, kemungkinan menyebabkan sesak napas, batuk, dan nyeri dada. Virus kemudian bisa pindah ke aliran darah, di mana demam, berkeringat saat malam, rasa tidak nyaman, dan kelelahan bisa terjadi. "Itu berarti bahwa beberapa orang mungkin hanya mendapatkan gejala terlokalisasi ke satu wilayah sedangkan yang lain mungkin mendapatkan gejala di semua wilayah," kata Desai.

Menurut Desai, ada beberapa gejala yang sejauh ini belum dikaitkan dengan COVID 19. "Covid 19 tidak menyebabkan gejala fokal yang mempengaruhi anggota badan (misalnya nyeri kaki kiri), tidak menyebabkan lesi kulit ruam atau ruam (misalnya bisul), dan tidak menyebabkan gejala kronis yang berlangsung selama berbulan bulan," kata Desai. Sayangnya, tidak ada yang bisa memprediksi bagaimana virus corona akan berdampak pada seseorang.

Maka dari, pencegahan menjadi lebih penting. "Sering seringlah mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir," kata Paz. "Dan jangan menyentuh wajahmu jika memungkinkan!"

Lebih lanjut, seperti yang dilansir , inilah 6 gejala ringan virus corona yang juga harus mendapatkan perhatian. Selama beberapa minggu terakhir, Asosiasi Inggris Otorhinolaryngology memperingatkan, kehilangan indra penciuman dan indra perasa mungkin berarti Anda menderita Covid 19. Spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan (THT) merekomendasikan siapa saja yang memiliki gejala seperti itu untuk segera mengisolasi diri.

Telah dikemukakan, fenomena tersebut mungkin disebabkan oleh sel sel pembunuh virus corona yang hinggap di hidung dan tenggorokan. "Bukti dari negara lain, titik masuk virus corona seringkali pada daerah mata, hidung dan tenggorokan," kata Asosiasi tersebut dalam sebuah pernyataan. "Kami juga telah mengidentifikasi gejala baru (kehilangan indera penciuman dan rasa) yang mungkin berarti, orang itu harus mengisolasi diri untuk mengurangi penyebaran virus."

Seoang pria bernama Ryan Van Waterschoot dirawat di rumah sakit dengan mengandalkan masker oksigen setelah ia didiagnosis positif Covid 19. Sehari setelah ia kehilangan indera penciuman dan baunya, ia tidak bisa bergerak. Gejala umum lainnya dari Covid 19, seperti virus atau flu pada umumnya, yaitu merasa lemas dan kelelahan.

Memang beristirahat adalah hal yang dianjurkan ketika seseorang sakit. Namun, saat seseorang lelah tapi tidak bisa tidur karena batuk dan sulit bernapas, kondisi itu dapat membuatnya menjadi lebih sulit. Jaimuay Sae ung (73) adalah warga negara Thailand pertama yang terjangkit virus corona pada Desember tahun lalu.

Meskipun memiliki masalah kesehatan lain, termasuk masalah jantung, Jaimuay berhasil sembuh setelah dokter mengisolasinya di sebuah rumah sakit di Thailand untuk perawatan. "Saya baru tahu saya terkena virus corona setelah saya datang ke rumah sakit," kata ibu tujuh anak itu kepada Sky News. "Aku merasa sedih, sedikit terkejut, lemas dan lelah dan aku nafsu bisa makan."

Meskipun kelelahan mental belum secara resmi dicatat sebagai gejala, penderita Covid 19 melaporkan mengalami kelelahan mental. Thea Jourdan mengatakan kepada The Daily Mail, dia pertama kali berpikir dia mungkin terinfeksi ketika merasakan rasa gatal di tenggorokan dan sakit kepala. Ibu tiga anak itu kemudian mulai mengalami kabut otak.

"Awalnya saya merasa lelah yang memaksa saya untuk pergi ke tempat tidur. Saya tidak memiliki batuk yang parah dan saya juga tidak demam," kata wanita Hampshire itu kepada media. "Tapi aku punya sensasi aneh di dalam paru paruku, hampir seperti menghirup bedak." Pada tingkat yang berbeda beda, mereka yang terkena virus corona mengeluh kehilangan nafsu makan.

Sebagian pasien mungkin hanya sedikit kehilangan nafsu makannya. Namun, orang lain, seperti blogger balap Stephen Power misalnya, ia tidak punya keinginan makan sama sekali. Stephen Power curiga dia terkena penyakit itu saat di Cheltenham Festival.

Pria asal London Barat Laut itu berkata: "Saya sudah berada di tempat tidur dengan demam yang parah, sakit kepala, batuk ringan & sakit punggung selama hampir empat hari sekarang, saya benar benar kelelahan dan tidak memiliki keinginan untuk bergerak atau makan." Seperti kehilangan nafsu makan, sakit perut tidak dianggap sebagai tanda ada sesuatu yang berbahaya. Namun, sebuah studi yang baru diterbitkan oleh American Journal of Gastroenterology mengaitkan masalah perut dengan Covid 19.

Mereka menemukan bahwa 48,5persen dari 204 orang yang telah terinfeksi oleh virus corona di provinsi Hubei China memiliki masalah pencernaan seperti diare. Penderita bernama Isla Haslam mengatakan kepada The Sun Online, ia bangun pada hari kedua sakitnya dengan perut yang sakit. Wanita berusia 29 tahun itu menganggapnya sebagai ketidaknyamanan pencernaan biasa sebelum mengalami sakit tenggorokan keesokan harinya.

Gejala virus corona lainnya itu sakit pada mata atau mata mengalami sensasi terbakar. Sakit pada mata itu berbeda dengan rasa gatal dan iritasi yang dihadapi seseorang saat ia menderita hayfever atau alergi lainnya. Jenis gatal dan iritasi ini juga dapat terjadi ketika seseorang berada di antara kabut, asap, debu, jamur, dan bahkan binatang.

Satu satunya perbedaan antara kasus kasus itu dan kasus kasus yang dijelaskan oleh pasien Covid 19 adalah bahwa virus corona memicu gejala sakit pada mata (sensasi terbakar) dan bukan faktor eksternal seperti hewan peliharaan.

Baca Juga

Perokok Aktif dan Perokok Pasif Memiliki Tingkat Risiko Kena Kanker yang Sama

Reima Eisya

Psikolog Jelaskan Penyebab Banyak Artis Jadi Pemakai & Pecandu Narkoba

Reima Eisya

Lakukan 7 Cara Sederhana Ini di Rumah Kantong Teh Dapat Atasi Iritasi Mata Cara Atasi Iritasi Mata

Reima Eisya

Termasuk Teh Hijau 4 Jenis Teh Rumahan Dipercaya Bantu Jaga Kesehatan Jantung

Reima Eisya

8 Tanda Kamu Kecanduan Ponsel, sering Mengalami Insomnia dan Gelisah

Reima Eisya

BPJS Kesehatan Dapat Lampu Hijau Menaikkan Iuran

Reima Eisya

5 Makanan Tinggi Asam yang Perlu Dihindari untuk Cegah Asam Lambung dan Alternatif Penggantinya

Reima Eisya

Mencegah Penyakit Kronis hingga Meningkatkan Kesehatan Jantung Manfaat Telur Puyuh

Reima Eisya

Alasan Umum Kenapa Junk Food Disukai Banyak Orang, Padahal Tidak Sehat

Reima Eisya

4 Minuman Sehat yang Cocok Diminum saat Musim Hujan

Reima Eisya

Waspada Ini Risikonya WHO Ingatkan Masyarakat Indonesia Bahaya Semprotkan Disinfektan menuju Tubuh

Reima Eisya

4 Tips Olahraga untuk Penderita Tekanan Darah Rendah, Konsumsi Sedikit Makanan dan Banyak Minum

Reima Eisya

Leave a Comment